In the end, it's not going to matter how many breaths you took, but how many moments took your breath away.

Friday, December 9, 2011

Di antara sedekah dan resolusi, ada berkah setelahnya. :)

Saya ingat, waktu itu bulan April 2011. Saya kirim email ke temen saya di Qatar, namanya Muhammad Assad. Mungkin kalian familiar dengan nama ini ya? Soalnya selain penulis buku Notes From Qatar, dia adalah salah satu motivator muda yang sangat mumpuni akhir-akhir ini. Kalo ga percaya, coba di follow aja twitternya @MuhammadAssad dan kalian bisa lihat gimana bijaksana dan dewasanya Assad dalam menjalani hidup ini, tsaaahhh.. (Assad, minta royalti yah twitternya gue promosiin, :p)

Kembali ke Assad...
Keadaan saya saat itu lagi terpuruk banget dari sekian banyak kegagalan yang ada. Bayangin aja, masa kegagalan datangnya terus menerus? Pasti ada kalanya kita jadi capek dan hopeless banget, nah saya saat itu lagi di titik terendahnya. Galau.
Gak tau kenapa, saya langsung kepikiran Assad (gak tau juga kenapa bisa begitu). Saya curhat sama Assad dan ceritain panjang lebar tentang masalah-masalah saya, terutama tentang kegagalan akan beasiswa itu dan keinginan saya untuk living abroad. Wuih..panjang deh emailnya, kayak lagi bikin novel. Dan nyeseknya, Assad cuma bales 1 KALIMAT SAJA. Isinya begini : "Lo udah pernah sedekah belom?". JLEB!

Tertohok banget deh pas liat balesannya Assad yang sesingkat itu tapi bener-bener ngena di hati karena saya belum pernah ngelakuin yang namanya sedekah.
Saya bales dong : "Hmm.. sedekah yah? Kok nyambungnya kesana sad? Kalo sedekah ke pengemis2 di pinggir jalan sih sering, cuma... yaaa.. sedekah yang sebener-benernya sih belum pernah.

Dan kemudian Assad pun membalas lagi : "Yaudah, mulai sekarang, niatin, setengah dari tabungan lo segera disedekahkan. Kalo boleh tau, berapa nominal tabungan lo skrg?"

Wah wah wah, Assad makin menjadi-jadi nih, apa coba maksudnya sampe harus tau jumlah tabungan saya. Tapi yah saya mah tetep jawab aja pertanyaan dia.. : "Gue punya 10 juta di tabungan Sad, itu udah gue kumpulin dari jaman gue kerja pertama kali."

Assad : "Yaudah, bismillah 5 juta lo sedekahin ya.

Apaan sih nih orang? Saya sebenernya mau marah sama dia. Gak tau apa yah perjuangan saya ngumpulin uang itu dengan keringat darah yang bercucuran, dan setengahnya harus diambil begitu aja? Saya pun galau.

Lalu Assad mengirimkan email lagi yang isinya ayat-ayat Alquran yang menyempurnakan sedekah itu seperti apa. Dia jelasin kalo sedekah itu emang salah satu perintah Allah yang paling penting. Saya pun terenyuh dan keesokan harinya langsung pagi2 yang ada di pikiran saya adalah : "Saya mau sedekah hari ini juga!". Saya melakukan apa yang Assad suruh ke saya.

Bangun pagi.

Saya langsung nyamperin mama saya : "Ma, ejie mau sedekah deh!"
Mama saya menjawab : "Kapan?"
Saya dengan lantang bilang : "Sekarang. Hari ini juga."

Mama saya bingung sekali nampaknya saat itu, ada angin apa anaknya jadi pengen sedekah. Tapi beliau tetep mendukung saya.

Saya langsung ambil uangnya sendiri di bank. Sesampainya di ATM, agak sedikit menitikan air mata sih pas ngambil uangnya. Dalam hati udah komat-kamit aja : "Ya Tuhan, ikhlas deh saya, ini semoga untuk kebaikan ke depannya, Amin". Dan.. keambilah uang 5 juta itu, lalu saya antar sendiri ke yayasan yatim piatu.

Alhamdullah, saat itu saya ikhlas banget dan udah gak mikirin uang itu sayang untuk dibuang-buang. Pas saya ngeliat anak-anak yatim piatu yang gak mampu, saya rasa uang itu akan berguna buat mereka. Saya langsung jadi sensitif dan sedih.

Setelah sedekah, saya perbanyak solat tahajud dan duha, terus puasa Senin-Kamis juga. Di setiap doa, saya selalu minta : "Ya Tuhan, saya sudah mengikuti perintahmu utk bersedekah, sekarang izinkan saya untuk meminta pertolonganmu, saya ingin sekali sekolah di luar negeri, ya Tuhan!"

Lalu....

1 bulan kemudian...

Tawaran ke Prancis pun datang tiba-tiba ke saya.

Merinding gak?
Tapi saya yakin, ini semua ga akan terjadi tanpa adanya kekuatan sedekah itu sendiri. Efeknya luar biasa ya? Cuma dalam waktu 1 bulan!
Sedekah bisa memberikan keinginan kita berkali-kali lipat dari segelintir uang yang kita keluarkan. Sedekah bisa mewujudkan mimpi kita. Subhanallah! :)


_______________________________________________________________________________

Selain sedekah, saya juga percaya yang namanya RESOLUSI!

Percaya apa nggak ya, saya tuh hobi banget nulis semua keinginan saya di secarik kertas dan mandanginnya lama... banget. Ntar ujung2nya saya suka senyum-senyum sendiri sambil ngebayangin itu semua akan kejadian nyata sama saya. :p
Tiap tahun, saya pasti nulis di kertas apapun deh, target-target yang harus saya kejar di tahun yang akan datang. Dan biasanya saya simpen di tempat-tempat yang gak lazim. Misalnya, di selipan lemari baju, kamus, dan yang terakhir nih yang magic, di dalam dompet yang entah gimana caranya sekarang kebawa sama saya sampe ke Prancis. Haha.

Saya kaget sih, pas lagi ngubek2 dompet saya, eh nemu kertas yang udah lecek banget, yang tulisan depannya adalah MY HOPE! Serunya lagi, itu ditulis di tahun 2009 (berarti sekitar 2 tahun yang lalu), udah cukup lama tapi masih kesimpen. MAGIC!

Lagi-lagi saya merinding, saya nulis disitu kalo saya pengen... :

- Lulus kuliah 3,5 tahun! (alhamdulillah kesampean)
- Karir di radio melesat dan pengen banget punya program siaran sendiri plus jadi produser (alhamdulillah kesampean)
- Masuk TV, pokoknya merambah dunia televisi (alhamdullah, nge host juga acara ramadhan yah walopun cuma 1 bulan :p)
- Pengen keluar negeri, terutama ke Prancis! Gak mau tau pokoknya mau living abroad dan kuliah juga (alhamdulillah sudah dan sedang berproses)

Udah segitu aja ya, yang lainnya banyak yg harus disensor karena bersifat privacy. hehe. Pokoknya, kalo digabungin dari tahun 2009 sampe 2011, alhamdulillah ya Allah hampir 90persen semua resolusi itu jadi kenyataan. Emang ada yang cepet prosesnya dan ada yang harus menunggu sampe bertahun-tahun, tapi itu pasti jadi kenyataan.
Ditekankan aja, buat resolusi juga harus pake effort ya. Bukan berarti saya nulis2 semua keinginan saya yang "banyak mau" ini dan cuma langsung diem gak usaha apa2. Yaaa...mimpi aja deh kalo cuma nunggu dapet rejeki turun dari langit.. :p

Ayo, mulai sekarang bikin resolusi yuk! Saya juga lagi nulis2 resolusi buat tahun 2012 nih. Mau ngapain lagi yah saya setelah ini...hmmmmmm???




-

3 comments:

  1. setuju banget ji! sedekah itu buat apa aja deh bahkan kadang kalo udah sayang2 duit gak sedekah mau gak mau duitnya pasti bocor lewat jalan laen =(

    mau ikutan bikin resolusi 2012 ^^

    ReplyDelete
  2. subhanallah kak,,,, amazing bangeeeeeeeeeeeeeeettt

    ReplyDelete